Tujuh Hari di Pulau Dewata Berdua Sahabat

Avatar

- Penulis

Jumat, 7 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Part 1

Siapa yang tidak kenal pulau Dewata Bali? Pulau yang memiliki keindahan dan kekayaan alam yang sangat menakjubkan. Tidak heran, jika kebanyakan turis mengenal Bali dibanding Jakarta yang merupakan ibukota negara Indonesia.

Perjalanan kami menuju pulau Dewata itu diawali setelah menonton film yang diperankan oleh Riki Harun dengan judul Kirun dan Adul pengen punya pacar keren.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Film tersebut termasuk kategori dewasa, yang pada saat itu juga aku dan sahabatku baru saja mau dewasa. Jadi, sudah cukup matang untuk menonton film itu.

Sejak tamat di bangku SMA dan melanjutkan ke perguruan tinggi, aku dan sahabatku Fikhy selalu menyebut nama Bali.

“Pokoknya tempat wisata yang paling ingin aku kunjungi adalah Bali, bro. Surganya Indonesia ada di Bali,” ucap Fikhy.

“Benar sekali, kaya di film itu, kerennya Bali,” ucapku sambil terbayang tempat wisata Bali yang ada dalam film tersebut.

Singkat cerita, di tahun 2013 kami sudah bertekad untuk berangkat kesana tanpa melalui jasa traveling wisata. Hanya tekat untuk coba-coba dengan keberanian yang cukup nekat.

BACA JUGA  Must-See Travel Destinations for 2020

Tidak ada kisah yang seru kalau perjalanan kami di pulau yang indah itu dipandu oleh pemandu wisata. Sangat jauh berbeda ketika ada cerita lucu dan seru yang ingin diabadikan dalam tulisan ini.

Meski kami tidak berangkat seperti backpacker yang berganti-ganti kendaraan dengan jalur darat, tapi keberangkatan kami diibaratkan semi backpacker.

Jambi-Jakarta dengan jalur darat, selanjutnya Jakarta-Bali dengan jalur udara.

Hal itu bertujuan agar kami tidak terlalu lama dalam perjalanan, karena membutuhkan stamina yang kuat jika menyebrang dua pulau melalui darat. Kami tidak mau stamina kami habis sebelum sampai di pulau dewata itu.

Tidak terasa pesawat yang kami tumpangi telah mendarat di bandara I Gusti Ngurah Rai Bali.

Turun dari pesawat udara sejuk yang berhembus langsung dari laut memberikan semangat yang sangat kuat. Ditambah lagi, suara deru ombak yang menghempas baru karang sekitar Bandara, semakin terasa kaki ini menginjak bumi.

BACA JUGA  Bupati Batang Hari Koordinasi dengan Kemendikbudristek untuk Meningkatkan Komunitas Belajar

Sangking bahagianya kami tidak tau arah tujuan setelah turun. Tidak tahu tempat penginapan, bahkan tidak tau arah-arah tempat wisata.

Ketika itu, terlintas dipikiranku untuk kembali lagi ke Jambi. Karena takut hal-hal yang tidak diinginkan terjadi, bisa saja kami ditipu orang, atau mendapatkan kekejaman disana.

Akhirnya, Fikhy menelpon temannya yang sudah pernah ke Bali, lalu kami diarahkan ke sebuah nama jalan, dan nama penginapan yang murah meriah untuk istirahat.

Alhamdulillah kami mendapatkan tempat penginapan yang tidak jauh dari bandara dan pantai Kuta.

Kami menginap di kos-kosan yang berdindingkan triplek dan dua kasur kecil, dengan ukuran lebar kira-kira 2 meter. Cukup untuk kami berdua meski agak geli karena berdekatan sekali, takutnya dikira orang kita homo, hehe.

Untuk penginapan bajajnya permalam cuma Rp 75.000, selanjutnya sewa motor metik Rp. 50.000 per hari. Cukup meriah, dengan harga segitu bisa puas berkeliling di pulau Dewata.

Sampai di penginapan waktu itu sekitar pukul 17.00 WITA, beda satu jam dong dengan Jambi. Harus diatur lagi nih jamnya, hehe.

BACA JUGA  The 5 Most Successful Drink Companies In Region

Tidak begitu sulit untuk beradaptasi dengan waktu setempat yakni WIB ke WITA, yah meskipun terkadang kalau menonton film di televisi harus lebih lama dari jadwal yang ditayangkan.

Kebetulan kami mendapatkan pemilik kos yang gaul dan ramah.

“Kamu mau kemana nanti,” tanya Abang kos sambil menghisap rokoknya.

“Kami mau ke pantai Nusa dua bang,” jawab Fikhy sambil searching di google.

“Kamu ke arah sana, lurus saja terus,” jawab Abang kos.

“Serius bang cuma ke sana saja, nanti kami nyasar,” ucap ku dengan nada heran.

“Pokoknya kamu tenang saja, buka google map, kalau tidak lihat rambu-rambunya pasti jelas tu. Kalau masih ragu tanya saja orang sekitar.” Ucapnya.

“Kamu tidak akan nyasar kalau di Bali, di Bali aman jauh dari kriminal, tenang aja,” tambah Abang kos.

Cus, hidupkan motor langsung tancap gas. (Bersambung)

Comments Box

Berita Terkait

The 5 Most Successful Drink Companies In Region
Fall in Love With Cool-Weather Gardening for a Healthy, Hefty Homegrown Harvest
Meat Shortages Mean It’s Time to Try Plant-Based Protein
Certain Medicare Plans Could Offer Members Food Assistance Benefits
New Subway Sandwiches Reinvent the Grilled Cheese
The Best Accessories for Going Swimming
Must-See Travel Destinations for 2020
Berita ini 29 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 7 Juli 2023 - 23:56 WIB

Tujuh Hari di Pulau Dewata Berdua Sahabat

Jumat, 27 Agustus 2021 - 10:34 WIB

The 5 Most Successful Drink Companies In Region

Rabu, 9 Juni 2021 - 03:47 WIB

Fall in Love With Cool-Weather Gardening for a Healthy, Hefty Homegrown Harvest

Rabu, 9 Juni 2021 - 03:43 WIB

Meat Shortages Mean It’s Time to Try Plant-Based Protein

Rabu, 9 Juni 2021 - 03:40 WIB

Certain Medicare Plans Could Offer Members Food Assistance Benefits

Rabu, 9 Juni 2021 - 03:35 WIB

New Subway Sandwiches Reinvent the Grilled Cheese

Senin, 30 Maret 2020 - 16:15 WIB

The Best Accessories for Going Swimming

Senin, 9 Maret 2020 - 08:16 WIB

Must-See Travel Destinations for 2020

Berita Terbaru

Batanghari

Api di Sumur Minyak Ilegal Senami Masih Menyala

Sabtu, 20 Apr 2024 - 08:35 WIB

Batanghari

Pemkab Batang Hari Kembali Maksimalkan Penerangan Jalan

Jumat, 19 Apr 2024 - 20:33 WIB